Kepada Milky Way Terakhirku

Seseorang yang saat itu membuat pandanganku menyempit, hanya ada bayangannya yang jatuh di retinaku.

Seseorang yang saat itu membuat mulutku bergumam, hanya ada seruan kekaguman terhadapnya yang memenuhi isi kepalaku dengan nyaring.

Seseorang yang saat itu membuat langkah dan sentuhanku membeku, hanya saat dia berada dekat denganku.

Gerak-gerik fisikku mendahului rasa tertarik padanya. Ingin menyangkal rasa tertarik itu. Rasa yang tidak seharusnya ada saat itu. Rasa yang pada akhirnya akan membuatku meninggikan asa. Memaksa hati untuk bersenang-senang di atas jebakan yang aku buat sendiri. Jebakan yang suatu saat bisa berhasil menenggelamkan aku dalam sakit yang amat sangat tetapi pelampung kesenangan sedikit demi sedikit membantuku terapung.

Rasa senang yang sebenarnya ibarat gas dalam pelampung yang dapat berkurang massanya. Sedikit demi sedikit aku akan tenggelam dalam palung kesakitan itu. Seperti mempermainkanku. Aku tenggelam di kala sakit karenanya, sesaat kemudian aku terapung senang juga karenanya.

Aku berada di antara sadar dan pingsan, tetap mengulangi itu berkali-kali. Sakit kemudian senang. Menangis kemudian tertawa.

Dunia yang sedang mempermainkanku dengan orang yang sama?

Ataukah Aku sendiri?

Kepada Orang yang sama,

Milky Way Terakhirku

Mliky Way Malam Itu, 6 Desember 2018

Iklan

Mau dibawa kemana~

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh

Aku balik lagi setelah Hari Blogger Nasional kemarin, Bulan Oktober. Lama woi bukan kemarin lagi udah. Ah elah.

Sebenernya sempet mikir, apa yang jadi penyebab aku terindikasi untuk ga termotivasi lagi nulis secara rutin gitu kek di awal-awal bikin blog. Kenapa ya, kenapa ya, dan kenapa ya. Mungkin karena orientasi aku ngeblog yang agak kurang menjadi penyemangat. Terlalu muda seumur jagung banget buat aku sendiri kalo mikir orientasi ngeblog buat Money Blogging. Aku gabilang Money Blogging itu salah ya. Cuma kalo orientasiku langsung ke sana mungkin itu terlalu cepet. Karena orang mau ngeblog itu perjalanannya luama dan panjang banget. Aku gamau jadi blogger yang berakhir dengan gantung diri, meninggalkan gitu aja blog ini. Seenggaknya kalo mau vakum ya kasih postingan terakhir tentang hiatus atau pamit. Enggak, enggak aku gamau. Meskipun dibilang “seumur jagung” tetep aja bakal ngehasilin jagung kalo tetep dirawat. apasi?

Money Blogging ini orientasi yang muncul tiba-tiba ketika lama ga nulis. Maunya nyari perubahan dalam dunia blogging tapi kecepetan. Dan akhirnya, gatau mau mulai darimana untuk money blogging. Kan bego. Kebiasaan makan mie instan nih jadi implementasi di kehidupan nyata pengennya serba instan. Aku tuh aneh, koar-koarnya “Aku mencintai prosesku” tapi realitanya pengen proses yang cepet dan kalo boleh langsung tersedia di depan mata. Wadaw Siluman berwajah dua aku nih. Hahaha.

Tumbuhnya orientasi ke sono ini juga karena masukan dari temenku, sebenernya gada hubungannya si antara saran dan masukan dia sama perubahan orientasi blogku. Cuma waktu itu sampe sekarang kayaknya lagi mikirin duit mulu, fresh graduate yang bingung mau kerja apaan selain mentok dengan ide ngejadiin blog ini buat ngehasilin duit. hahaha. Ingin kumaki diriku sendiri. Temenku ini ngasih saran buat ubah konten blog jadi kuliner. Lah sedangkan aku orangnya makan mie instan aja udah bahagia banget. Aku orangnya gasuka aneh-aneh masalah makanan. Kalo langganan ya jadi kebiasaan. Jadi, gada yang baru dalam hidup gue masalah makanan. hahaha. Oke betewe, makasih sarannya aku tampung siapa tau berubah pikiran. Akhirnya, percaya dengan pemikiran kalo blog kuliner bisa ngehasilin duit dengan cepat, berubahlah orientasi ini menjadi money blogging. Gada pendirian banget aku, bener kata mantan. 

Dalam lubuk hati yang paling tulus, aku ngeblog sebenernya pengen bener-bener nulis aja. Nulis ceritaku. Nulis pemikiranku. Nulis tentang aku. Itu alasan awal yang paling tulus aku ngeblog. Yang suatu saat bisa jadi penulis beneran. Aku gasuka baca tapi punya cita-cita jadi penulis. Ini aku lagi tidur kok, makanya NGIMPI!!! Mana ada gitu ya, gada hubungannya Maemunah~ Herman gue tuh sama diri sendiri. Pragmatis banget akutu. Blog ini bukan jadi pelarian, cuma karena dia aku jadi bisa mencurahkan semua yang aku pengen ceritakan. Karena dunia sudah bosan mendengar ceritaku secara langsung. Aku lebih milih mendengarkan dunia dengan segala Maha Ramainya. Karena aku suka mendengarkan. Dengan mendengar aku bisa memahami dunia, I can sense and feel ’em. Makanya, bro and sist, lu kalo perlu sama gue bilang, gue gapaham kalo lu ga ngomong. Kalo gue ada salah, lu bilang jangan curhat ke lainnya mana paham gue kalo ga ngedengerin. Aduh duh duh duh *BlackPink nongol. 

Nah, saat ini aku lagi proses penjernihan orientasi diri tentang blogging. Aku mau kembali ke tujuan awal sesuai jargon(?)ku, Speak Up With Your Own Word. Udeh harusnya gue ngomong aje yegak, masalah ada yang dengerin atau kagak mah bodo amat. Ada jeleknya juga aku suka ngedengerin dunia, itu bikin aku mikirin apa yang dunia pikir tentang aku. Dan, aku ga bisa bergerak. Genangan kenangan mantan cuma bikin basah doang, lah kalo aku sudah terjebak di pikiranku sendiri tentang lubang dunia terhadapku malah bikin aku tenggelam ga bisa bergerak. Ah Kuning Nanaas~ Kau ini kenapa. Mulai sekarang mungkin aku akan menulis apa saja yang aku pikirkan, lakukan, dan rasakan. Karena ini jurnalku, jurnal onlineku. DAN YANG PALING PENTING, aku tetap akan memberikan kebermanfaatan dalam tulisanku. Adanya hal yang gak bermanfaat dalam postinganku ga luput dari aku sebagai manusia yang ga sempurna. Jadi, kembali lagi kepada pembaca yang memiliki filter terstandarisasi sesuai sistem organismenya. Apaansi 😀

Ada hal yang menyadarkanku untuk kembali pada tujuan awal ngeblog, yaitu ketika aku kabur ke Gunung Arjuno untuk bertapa dan kemudian menghilang, engga deng. Temenku intinya bilang tetep nyuruh buat nulis biar nanti bisa dikasihkan ke anak tentang cerita-cerita masa muda ibunya. Sadapp tenan! Memang ya, gunung tempat yang pas untuk bercengkrama dan diskusi dengan tenang tanpa ada pengganggu sekecil apapun. Ibarat kulit cabe yang nempel di gigi habis makan nasi Padang tuh kan ganggu banget kalo lupa ga nyongkel-nyongkel gitu. Lebih ganggu lagi kalo cabe-cabean yang nyempil. Hahaha apaansi. 

Oke udah. Next aku akan nulis tentang pendakian keduaku di Gunung Arjuno. Tjao!

Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.